6 Langkah Mengubah Pekerja Anda menjadi Intrapreneur

6 Langkah Mengubah Pekerja Anda Menjadi Intrapreneur

Share This Post

Share on facebook
Share on linkedin
Share on twitter
Share on email

Intrapreneur adalah seseorang yang berfikir seperti usahawan tetapi adalah pekerja dalam organisasi. Mereka memperoleh gaji yang stabil, tetapi mereka ingin membawa idea ke permukaan dan tahu bahawa mereka dapat mempengaruhi keputusan dan lintasan perniagaan. Intrapreneurs anda adalah pemikir keusahawanan yang mendorong perubahan organisasi dan termotivasi oleh penciptaan.

Mencuba inovasi adalah cara mudah untuk membunuh semangat pekerja dan mengalami perolehan bakat tinggi. Untuk mengelakkan ini, kembangkan proses dalaman yang dapat digunakan oleh semua pekerja untuk membawa idea ke meja dan menyampaikannya kepada orang yang tepat dalam organisasi anda. Ini akan mendorong intrapreneur anda untuk menyumbang dan memikirkan cara untuk menjadikan perniagaan lebih baik.

Jom kita lihat 6 langkah tersebut:

Langkah pertama: kenal pasti – kenali khalayak anda

Pekerja anda harus tahu kepada siapa mereka dapat membawa idea. Adakah anda mempunyai hierarki, atau bolehkah mereka terus ke puncak? Tentukan proses ini dan tentukan siapa orang-orang dalam organisasi yang harus mereka laksanakan idea mereka, siapa yang mempunyai kuasa untuk menjadikan idea mereka membuahkan hasil dan siapa yang mempunyai kuasa untuk menugaskan sumber daya untuk menolong mereka menjadikan idea mereka menjadi kenyataan.

Langkah kedua: kenalpasti – adakah ini tempat / masa yang sesuai?

Kriteria berikut akan membantu pekerja anda menilai apakah idea mereka sesuai untuk organisasi anda:

  • Adakah idea mereka sesuai dengan misi, visi, nilai atau tujuan organisasi?
  • Adakah idea mereka sesuai dengan keperluan syarikat?
  • Adakah idea mereka sesuai dengan keperluan pelanggan?
  • Adakah idea mereka sesuai dengan keperluan organisasi secara dalaman?

Sekiranya idea tidak sesuai dengan salah satu daripada empat perkara di atas, maka cadangkan agar mereka memikirkannya semula agar sesuai. Anda ingin memastikan ada hubungan antara keduanya.

Langkah ketiga: menilai – idea, idea dan lebih banyak idea

Setelah seseorang mempunyai idea, mengetahui khalayak yang akan mempertimbangkan idea itu dan percaya bahawa idea itu sesuai untuk sebuah organisasi, sudah tiba masanya untuk menilai idea itu lebih jauh dan melihat apakah idea itu dapat menjadi lebih baik. Sebelum mengemukakan idea, pekerja anda harus mempertimbangkan untuk menjalankannya melalui beberapa soalan untuk membantu menilai dan mengukuhkannya:

  • Sekiranya anda menerapkan idea ini enam bulan yang lalu, seperti apa organisasi sekarang?
  • Sekiranya anda bertanya kepada lima orang lain di syarikat itu bagaimana menyelesaikan masalah yang dapat dibetulkan oleh idea anda, apa yang akan mereka katakan?
  • Sekiranya anda menilai idea ini dari perspektif [masukkan orang, perniagaan atau entiti lain], bagaimana ia boleh berubah? (Contohnya, Disney, Google, Steve Jobs, Shaq, ET, Frank Underwood, dan lain-lain.)
  • Jika anda memecahkan idea anda kepada tiga idea mikro dan memilih yang paling penting, apakah itu?
  • Sekiranya anda harus menjelaskan idea anda kepada tadika, bagaimana anda melakukannya? (Ini membantu seseorang melihat sama ada idea mereka lebih kompleks daripada yang sepatutnya.)

Langkah keempat: berkumpul – dapatkan bantuan dan sokongan

Kini tiba masanya untuk melihat idea dari perspektif orang yang sebenarnya akan mendapat manfaat, menggunakan atau melaksanakan idea tersebut. Mereka mungkin mempunyai idea yang paling bernas di dunia, tetapi jika orang-orang yang akan mengadopsi atau menerapkan ideanya tidak melakukannya dengan baik, idea itu akan jatuh, pekerja anda akan dinilai dan mereka tidak akan melihat hasil kerja anda. Mendapatkan pembelian dalam pelbagai peringkat sangat penting.

Mari kita lihat contohnya. Katakan anda memiliki syarikat pembangunan perisian. Salah seorang jurutera anda menyedari bahawa maklum balas pengguna tidak sampai kepada pasukan kejuruteraan secara tepat sepanjang masa kerana wakil perkhidmatan pelanggan tidak cukup mendokumentasikan. Jurutera mempunyai idea untuk mendapatkan iPad pasukan khidmat pelanggan agar mereka dapat membuat nota dengan lebih cekap dan segera memuat naiknya ke awan syarikat. Tetapi jika mereka membawa idea ini ke puncak tanpa mendapat sokongan dari wakil perkhidmatan pelanggan, mereka mungkin tidak mendapat implementasi yang baik. Oleh itu, penting bagi jurutera anda untuk bercakap dengan orang yang sebenarnya akan menggunakan, melaksanakan atau bertindak berdasarkan idea mereka, kerana jika mereka tidak mempunyai pembelian, kejayaan mungkin tidak berlaku.

Langkah lima: analisis – ketahui kedudukan, situasi dan sifat anda

Banyak orang telah mendengar analisis SWOT – kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman – untuk menganalisis idea. Tetapi ketika membawa idea ke hadapan dalam organisasi, pekerja anda harus melakukan analisis SWOT bukan hanya pada idea tetapi pada diri mereka sendiri.

Saya menyebutnya P-SWOT, atau Positioning SWOT. Pekerja anda akan menggunakannya untuk menilai kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman mereka ketika berada dalam kedudukan untuk menerajui idea ini atau mengemukakannya terlebih dahulu. Berikut adalah beberapa soalan yang boleh mereka ajukan untuk setiap bahagian.

Kekuatan

  • Mengapa anda harus menjadi orang yang mewujudkan idea ini?
  • Kemahiran apa yang anda bawa ke meja yang akan memastikan kejayaannya?
  • Apakah pelaburan peribadi anda dalam menjayakan idea ini?

Kelemahan

  • Adakah anda mempunyai masa yang diperlukan untuk menyelesaikan idea ini?
  • Adakah anda mempunyai sumber yang diperlukan untuk menghidupkan idea itu?
  • Apakah kemahiran yang anda miliki yang akan membantu meningkatkan kadar kejayaan?
  • Apa pengalaman di masa lalu yang melarang anda berjaya pada masa sekarang?

Peluang

  • Apa peluang di luar idea ini yang ada jika berjaya dilaksanakan?
  • Apa yang dapat anda pelajari dari orang lain yang telah menerapkan idea serupa?
  • Apakah beberapa peluang untuk mengembangkan idea ini?
  • Peluang peribadi apa yang mungkin datang jika anda melaksanakannya dengan baik?

Ancaman

  • Apa yang menghalangi anda menjayakan idea ini?
  • Adakah organisasi lain yang menentang idea ini?
  • Adakah kelemahan anda membuat anda terdedah kepada ancaman?
  • Faktor dalaman dan luaran apa yang wujud untuk perniagaan anda yang boleh mengancam kejayaan?
  • Faktor dalaman dan luaran apa yang ada pada diri anda yang boleh mengancam kejayaan?

Langkah keenam: membuat dan menghantar – mesej, saluran, nada

Setelah pekerja anda mempunyai idea yang siap untuk dipertimbangkan, berikan cara untuk mereka merancang dan menyampaikan idea mereka yang masuk akal untuk anda dan perniagaan anda. Berikut adalah beberapa pertimbangan untuk anda fikirkan semasa merancang langkah ini.

  • Bagaimana idea mesti disampaikan?
  • Melalui saluran apa yang anda mahukan disampaikan?
  • Dokumentasi apa yang anda mahu lampirkan idea itu?
  • Siapa yang harus disertakan dalam perbualan?

Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menetapkan harapan untuk kapan nada akan diterima dan dinilai, dan kapan keputusan akan dibuat. Strategi lain adalah membuat proses “aplikasi” yang akan menyaring idea dan idea yang tidak dikembangkan sepenuhnya. Akhirnya, cara untuk mendorong inovasi dan intrapreneurship adalah dengan menjadualkan perjumpaan bulanan semua-tangan di mana setiap orang dapat mendengar idea-idea terpilih, menetapkan bar dan memotivasikan mereka.

Artikel ini dikreditkan kepada entrepreneur.com.

Baca juga:

close

Leave a Reply

Subscribe To Our Newsletter

Get updates and learn from the best, Free Powerpoint Template worth $300.. Get Here!

More To Explore

Teknik Pemasaran

5 Cara Membina Hubungan Dengan Pelanggan

“Customer always right!” Pernahkah anda berhadapan dengan pelanggan seperti ini. Pasti anda terbayangkan susahnya nak melayan karenah pelanggan ini. Dengan cerewetnya, di samping sikap meminta harga barangan yang lebih murah

Sponsored

Case study Setup Messenger Ads dengan Chatbot Mudah

chatbot
Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Scroll to Top